Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

Posts tagged “twitter

10 Alasan Mengapa Kita Perlu Unfollow Seseorang

Postingan kali ini sebenarnya ide orisinil dari saya. Cuman sayang, keduluan @neeach yang sudah ngeposting di sini. Tanpa banyak kata sambutan, langsung saja saya jabarkan satu persatu mengenai alasan untuk unfollow seseorang.

1. Pengen aja
Nah ini merupakan alasan pertama yang tidak rasional. Tapi mau follow atau unfollow itu kan kebebasan setiap individu di muka bumi ini, jadi yaudah lakukan aja yang kita mau. ๐Ÿ˜›

2. RT abuser
Beberapa orang pasti kesel kalo ngeliat timeline isinya sampah. Obrolan nggak penting dengan orang tak dikenal jadi ikut hadir mewarnai kehidupan kita. Kalo kita jarang berhubungan dengan orang ini, ga ada salahnya untuk diunfollow. >:) *baca tulisan saya tentang retweet

3. Tukang pamer
Orang yang kayak gini pasti bikin esmosi juga. Tiap detik memarekan segala kelebihannya. Oh pelis deh, di atas langit masih ada langit. Orang yang ngerasa hebat ini masuk kategori orang yang pantas diunfollow, kecuali dia bagi-bagi ke kita tentang kelebihannya. ๐Ÿ˜›

4. Tukang ngeluh
Semua orang punya masalah sendiri. Tapi dengan membaca tweet si tukang ngeluh, masalah seseorang menjadi makin bertambah. Kalo mau tau ya, hidup saya tuh sebenernya udah susah, so please jangan dibikin susah lagi. ๐Ÿ˜€

5. Ababil
Ini bukan nama burung, tapi ini merupakan sebuah jelamaan dari manusia yang labilnya kebangetan. Hidup manusia pastinya berfluktiasi. Tapi nggak setiap menit juga jatuh bangun kayak lagu dangdut. Golongan seperti ini lebih menyeramkan ketimbang alay.

6. Artis sok eksis
Penting nggak celeb tweet di timeline kita? Bagi sebagian orang pasti merasa nggak penting. Buat apa kita memantau kehidupan artis? Emang mereka peduli sama kita? Nah, inilah waktu yang tepat untuk berhenti mengikuti mereka. Hasil survey yang saya lakukan secara bohongan mengatakan bahwa 80% public figure di Indonesia merupakan RT abuser.

7. Beda dunia
Punya temen, tapi udah beda dunia? Kalo ngomong nggak nyambung? Ngapain difollow? Yang ada kita akan semakin bingung saat membaca tulisan dia.

8. Musuh bebuyutan
Kurang kerjaan banget follow orang yang kita tidak sukai. Kalo pengen memata-matai ya tinggal buka aja timeline dia. Haha..

9. Mantan
Terbayang akan masa lalu yang indah namun sekarang berubah menjadi kelam? Gausah follow mantan!! Segala tweet yang dia kicaukan pasti akan menusuk hati, apalagi kalo dia pamer tentang kemesraannya dengan gandengan baru. Ouch, it hurts!

10. Musuh dalam selimut
Ini lebih parah busuknya dari musuh bebuyutan. Musuh dalam selimut dari interface aja ngaku jadi temen, padahal dari belakang menusuk dengan sembilu. Saat menemukan makhluk yang satu ini, unfollow saja pun tidak cukup. Langsung block manusia ini supaya tidak mengusik lagi.

Setelah dibaca ulang, sepertinya saya masuk hampir ke semua kategori. So, feel free to unfollow @anggisipahutar. ๐Ÿ˜›

Advertisements

Retweet

Tulisan kali ini saya akan membahas tentang retweet. Semua pasti tau di mana kita bisa menjumpai itu.ย Retweet gayanya www.twitter.com adalah untuk sekedar ‘forward’ tweet orang yang kita follow kepada follower kita. Itupun kalo tweet orang yang bersangkutan tidak diprotect.

Nah ternyata ada juga retweet gayanya aplikasi pihak ketiga. Yang biasanya sih ada embel-embel RT di depannya. Ternyata yaaa, gaya retweet kayak gini sering dipakai pengguna twitter untuk membalas tweet. Padahal udah jelas-jelas ada reply.

Perbedaan utama ngobrol pake retweet (yang pake embel-embel RT) dengan reply biasa pun sangat jauh.ย Kalo pake reply, tweet hasil reply-an kita cuman akan muncul di timeline orang yang sama-sama ngefollow orang yang sedang ngobrol. Bingung? Gini deh.. Misal ada empat orang. A, B, C, dan D. Si A, B, dan C saling memfollow satu sama lain. Sedangkan D cuma memfollow A dan dia gak kenal sama B dan C. Si A dan B sedang ngobrol pake reply, maka C bisa membaca obrolan mereka di timeline dan D tidak bisa membaca obrolan mereka karena cuma A yang difollow. Berbeda kalo A dan B bales tweet pake RT, istilahnya kayak bikin tweet baru, jadi D bisa membacanya. Itulah yang membuat timeline D penuh, padahal sebenernya nggak penting juga baca obrolan A dan B, toh ga kenal sama B ini..

Lagi deh, kalo pake RT buat sekedar ngeshare buat follower kita terkadang ada yang salah juga. Beberapa orang memprotect tweetnya supaya ga bisa dibaca oleh orang yang bukan followernya. Namun apa daya kalo ternyata di-RT sama followernya. Jadi semua orang bisa baca deh. Padahal kalo di webnya Twitter, tweet yang diprotect itu ga bisa diretweet loh.. Tweet yang diprotect khusus diperuntukkan bagi followernya saja, bukan orang lain. ๐Ÿ˜›

Hahaha.. Mungkin tulisan saya ini sok-sokan abis. Tapi ya mau gimana lagi, Twitter pun menyediakan fungsionalitas udah bener. Kalo bales pake reply pun kita masih bisa ngeliat history percakapan sebelumnya. Jadi ga ada alesan “biar tau lagi bales tweet yang mana”. Tapi gara-gara ada aplikasi pihak ketiga itu terjadilah ketidaknyamanan. Timeline penuh sama obrolan tak dikenal termasuk dalam ketidaknyamanan tersebut. Yah tapi inilah Indonesia, kalo nggak ada RT pasti jarang bikin trending topic. ๐Ÿ˜€

Pesan saya: Gunakan RT sebijak mungkin. Yang penting aja, jangan buat ngobrol. ๐Ÿ˜€
Kalo tujuan awal anda membaca tulisan ini hanya untuk mengetahui bagaimana cara me-RT, pikir ulang.. ๐Ÿ˜›