Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

Posts tagged “paspor

Bikin Paspor: Hari Ketiga (Tamat)


sebelumnya

Jadwal ambil paspor pun telah tiba. Hore hore horeee….
Saya nyampe kantor imigrasi jam 13:20. Loket buat ambil sih bukanya jam 13:00. Kali ini ga pake ambil nomer antrian. Langsung aja serahin bukti buat ambil paspor, ntar nama bakal dipanggil. Cuma ditunggu sambil ngetweet dan cek in, ga sampe 15 menit langsung dipanggil nama saya. Nah udah gini doang. Hahaha….

Tapi kenapa ambil paspornya cepet dan nggak antri ya? Su’udzon lagi deh jadinya, pasti ada permainan calo. Si calo ambil bukan di jadwalnya. Hehehehe.. 😛

Bikin paspor itu nggak susah kok. Proses yang saya butuhkan cuma 2 minggu. Mungkin bisa jadi lebih cepet, tergantung keberuntungan anda. 😀
Berhubung saya belum nikah dan belum kerja, syarat yang dibutuhkan pun cuma KTP, kartu keluarga, akte kelahiran, dan KTM. Alamat yang saya pake pun alamat Jogja, karena udah online jadi ga masalah mau bikin di mana aja. Gak ribet kan?

Advertisements

Bikin Paspor: Hari Kedua

sebelumnya

Di hari kedua membuat paspor ini, saya sampe kantor imigrasi pukul 8:15. Langsung aja ambil nomer antrian. Dan ternyata saingan saya adalah para calo.. 😀
Saya dapet antrian nomer 249. Gila aja, kantor kan bukanya jam 8, masa dalam waktu 15 menit udah segitu aja angkanya.. Hahaha…
Dan saat itu juga masih jalan nomer 40an. Di hari ini agenda saya: membayar paspor, foto, scan sidik jari, dan wawancara. Awalnya nunggu antrian buat pembayaran. Mbak-mbak di sana akan memanggil 20 nomer sekaligus. Begitu nomer saya dipanggil, saya langsung mendatangi loket pembayaran dengan menyerahkan nomer antrian dan tanda terima permohonan yang diberikan di hari pertama. Eh, aneh loh…masa yang dipanggil 20 nomer tapi yang antri dikit. Hmmm..curiga udah ada campur tangan calo nih dari dalem. Hahaha… 😛

Setelah nyerahin itu-itu semua, nama saya dipanggil buat membayar. Rinciannya kayak gini nih:

  • Tarif SPRI: Rp 200.000 *buku paspor 48 halaman*
  • Tarif TI: Rp 55.000 *jasa penggunaan teknologi sistem penerbitan paspor berbasis biometrik*
  • Tarif sidik jari: Rp 0

Jadi totalnya membayar Rp 255.000. Dulu denger-denger tarif sidik jari tuh Rp 15.000, tapi sekarang kok gratis ya? Hihihi…
Abis bayar, lagi deh saya disuruh nunggu dan dipanggil lagi buat ambil bukti pembayaran.

Setelah proses pembayaran selesai, baru deh antri buat masuk ke ruangan foto. Dan ini lumayan lama, saya aja sampe kepotong istirahat dan baru masuk pukul 13:30. Setelah nama saya dipanggil, saya masuk ruangan dan terjadilah sesi pemotretan. Kudu pake baju berkerah loh, kalo nggak bakal dipinjemin sama sana. Hahahah… Setelah itu baru kesepuluh jari tangan saya discan secara komputerisasi. Beda kayak jaman bikin SIM, tangan belepotan tinta.. 😛

Setelah sidik jari saya discan, baru saya wawancara di ruangan itu juga. Wawancara di sini cuman sekedar ditanyain mau ke mana dan dalam rangka apa. Juga konfirmasi tentang data-data yang telah saya isikan sebelumnya. Abis itu tanda tangan dan selesai deh, ga pake nunjukin dokumen asli kayak KK, akte, dsb. Dan lagi-lagi saya mendapatkan kertas yang nantinya digunakan untuk pengambilan paspor. Jadwal saya mengambil paspor adalah tanggal 11 Mei 2011!! Lama bener cyiinn!!! Tapi gapapa lah, ga butuh-butuh amat ini..

Hari ini saya menghabiskan waktu 6 jam di kantor imigrasi.. 😐

bersambung


Bikin Paspor: Hari Pertama

Berikut ini adalah tahapan yang saya lalui dalam proses pembuatan paspor.

Yang jelas saya minta dikirimin dulu kartu keluarga, akte kelahiran, dan ijazah SMA dari rumah. Soalnya saya mau bikin di Bandung, sedangkan KTP saya Jogja. Begitu dapet dokumen-dokumen itu, langsung deh discan, trus daftar online di sini.

Keesokan harinya, alias tadi pagi, saya langsung mendatangi kantor imigrasi yang terletak di Jalan Surapati No 82. Nyampe jam 8:30. Mau minta antrian dulu ga dibolehin sama satpamnya. Niatan multitasking nunggu antrian sambil ngisi form gagal jadinya. Yaudah lah ikuti kata si satpam, ambil form dulu baru diisi trus minta nomer antrian.

Dan sebelum ambil form yang gratis itu ternyata masih disuruh beli map kuning yang seharga Rp10.000 di kantin belakang. Baaaah..ternyata masih ada juga biaya-biaya yang gak dibayarkan ke negara. 😀
Pas beli map kuning dapet hadiah sampul paspor lho.. 😐

Setelah selesai ngisi dan ambil antrian, sebaiknya duduk manis nunggu nomer saya dipanggil. Pas itu saya cuman nunggu 10 antrian. Gak lebay juga sih antrinya. Banyak orang ngeluh antrinya bakal panjang. Atau mungkin kebetulan aja saya dapet hari dan jam yang bersahabat.

Nah setelah nomer saya dipanggil, saya segera mendatangi mbak-mbak di loket. Nyerahin form yang udah diisi tadi, fotokopi dokumen-dokumen (KK, Akte, KTP, KTM), dan bukti udah daftar online. Abis itu udah deh, dikasih tanda terima permohonan dan disuruh balik lagi tanggal 29 April buat wawancara. Di hari pertama ini saya menghabiskan waktu kurang dari satu jam di kantor imigrasi.

PS: Guna saya daftar online semalem apaan yak? Antriannya aja disamain sama yang gak daftar online dan suruh dateng lagi buat wawancara, foto, dsb dua hari lagi. Jadi penasaran, jangan-jangan yang gak daftar online juga sama nih suruh dateng dua hari lagi. *su’udzon dikit*
Kalo emang bener kayak gitu, berarti saya mempermudah mereka buat input data dong? 😐

bersambung