Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

Posts tagged “kuliner

#tripMeSra: Menjamah Singapore

Oke lupakan drama di postingan sebelumnya karena kisah pengkhianatan itu hanya akan menimbulkan nestapa. :)) Nggak ada internet bukan berarti nggak bisa kirim SMS kan ya. Baru nyadar kalo nomer halo saya yang lama udah aktif roaming internasional. Mwahaha.. Dan singkat cerita saya udah ada di salah satu kamar di Village Hotel Bugis yang mayan banget buat ukuran gembel. Bahkan kalaupun tidur di bawah pake karpet udah bisa dibilang nyaman, sekre HMIF lewat dah. Tapi yang tidur di bawah bukan saya sih, jadi nggak tau juga sebenernya nyaman apa nggak. :)) Dan kelelahan berdrama langsung luntur begitu mandi di bawah shower air panas.

Keesokan paginya saya beserta pasukan segera bersiap-siap buat jalan-jalan entah ke mana. Ya pokoknya cari makan dulu lah ya. Dan murtabak rusa menjadi jodoh untuk membuka hari kemerdekaan ini. Tempatnya ada di sebelah utara persis Masjid Sultan. Deket banget dari hotel, tinggal jalan kaki 27 langkah. Harga murtabak rusa ini dua kali lipat dari murtabak sapi atau kambing. Rasanya hambar, lebih nampol martabak Rahayu deh. Tapi ya patut dicoba sih.

Setelah sarapan ganteng, kami segera berjalan kaki ke Stasiun Bugis buat menuju ke Merlion. Kami turun di Raffles Place. Dari situ kemudian kami jalan kaki menyusuri Singapore River. Bakat narsis pun keluar selama perjalanan ke Merlion.

Nah jadi Merlion itu cuma gitu aja ya. Haha.. Semacam patung hasil fusion antara Ariel dan Simba yang menyemburkan air dari mulutnya. Tapi ya tetep sih kalo pertama ke Singapore naluri buat foto di situ pasti sangat tinggi. Sehabis dari Merlion kami jalan lagi menyusuri Sungai Singapore di sisi seberangnya buat menuju ke Marina Bay Sand dan Garden by the Bay. Nggak, nggak kok. Ke Marina Bay Sand cuma di serambinya aja, nggak sampe ke atas sana.

Garden by the Bay itu sejenis taman buatan. Saking sedikitnya lahan hijau di Singapore, mereka pun sampe niat bikin taman. Kalo malem lebih bagus tuh, gemerlap lampu menghiasi super tree. Buat masuk sini gratis. Dan mungkin karena gratis tempat ini jadi dipenuhi sama mbak-mbak ‘expat’ dari Indonesia yang fasih berbahasa Jawa ngapak. Tapi ada beberapa spot yang berbayar juga, sapa tau penasaran gimana rasanya menyeberangi jembatan sirotol mustaqim yang menghubungkan antar super tree.

Agenda selanjutnya adalah makan. Sempat kepikiran buat ke KBRI, sapa tau ada makan gratis 17an. Haha nggak deng, mana ada nyali. Biar gampang mau makan apa akhirnya kami balik ke Bugis aja. Trus nyari RUMAH MAKAN PADANG di deket Masjid Sultan. Biarin deh jauh-jauh ke Singapore makannya makanan Padang, mikirnya biar puas sekalian. Menurut ngana kenyang makan murtabak rusa buat berempat tanpa nasi HAH??

Setelah makan, sebagai orang yang beriman kami melipir ke Masjid Sultan buat sholat dan refill air minum. Haha..airnya dingin seger, jadi air yang udah dibawa ke mana-mana tadi mending saya buang ganti yang baru aja. Inilah kehebatan Singapore, air keran bisa diminum langsung tanpa dimasak. Keran nganggur itu rejeki banget daripada keluar duit buat beli air di Sevel.

Dan tiba saatnya untuk meninggalkan Singapore. Bus menuju ke Johor bisa didapat di Queen Street. Ternyata ga jauh juga dari hotel. Tinggal berjalan kaki 69 langkah ke utara. Ada dua bus di sana, saat itu kami memilih Causeway Link sesuai rekomendasi mainstream blogger Indonesia. Kita harus antri dulu di line yang udah disediakan. Setelah itu baru bayar tiket. Harganya kalo ga salah 2.9 SGD.

Good bye Singapore. See you the day after tomorrow. Saya mau bobo bentar di bus.

Advertisements

Mexican Cuisine di Sudut Kota Jogja

image

Dunia perkulineran di Jogja makin bervariasi. Tidak sekedar angkringan saja. Hehehe.. Semalam saya mencoba mexican food di El Bueno yang letaknya di Jalan Palagan. Tidak jauh dari Hotel Hyatt, paling sekitar 100-200 meter ke utara.

Menu yang ditawarkan tidak jauh dari tortilla. Namanya juga makanan Meksiko. Ada taco, burrito, nachos, dsb. Saya coba pesen Chicken Chili Burrito. Enak. Cocok buat lidah orang Indonesia karena sausnya pake cabe rawit juga. Heheheh.. Jadi makanan ini kalo dari dilihat dari segi fisik mirip kayak kebab. Isinya potongan daging, tomat, timun, printilan jagung, kacang kapri, nasi, kemudian dibungkus pake tortilla.

Yang saya rasa kurang dari tempat ini adalah minumannya. Tidak ada yang khas. Atau minuman di Meksiko sana emang tidak ada yang khas? Harga yang ditawarkan di tempat ini mulai dari kisaran ribuan sampe belasan ribu. Cukup terjangkau.

UPDATE: Tempat ini sudah tutup. Terakhir kali lewat sini sudah berubah menjadi tempat jualan sego mercon. 😐


Piring

Dulu saya punya piring satu. Terbuat dari beling. Pada suatu saat piring itu kesenggol sikut (en: elbow) saya. Dan akhirnya jatuh. Pecah..
Betapa sedih hati saya. Piring pecah, terus saya makan pake apa? Musti nyomotin beling di lantai pula. Ngerepotin aja… *mulai lebay*

Dan udah satu tahun lebih saya makan pake tupperware. Yang bentuknya bisa jadi piring, bisa jadi mangkok juga. Males beli piring sih. Dan sebenernya ada mangkok pecah belah juga, cuman males aja. Lebih praktis pake tupperware yang kayak gini. Hihihi…

Tapi pas kemaren saya ke Jogja, saya bawa tupperware itu buat tempat bekal di travel. Dan pas udah balik ke Bandung lagi ternyata tupperware itu ketinggalan di rumah..

Hari ketiga di Bandung. Belum punya piring. 😐


Gagal Foto Box

Hari minggu malem Inay ngajakin jalan. Yang jadi perantara Isa, dia ngesms ngajakin karaoke. Setelah ajak-ajak orang, eh ternyata yang bisa ikut cuman aku, Isa, Inay, ama Eka.

Awalnya mau karaoke, merembet-rembet sampe pengen makan di SS. Dan sebelumnya mau foto box dulu di Griya Buah Batu. Berangkat jam 8an dari PGA. Begitu sampe Griya, eh foto boxnya udah tutup cobaaa… Kecewa dah!!

Eitz, namun perjuangan ngga sampe di situ. Kita akhirnya cari studio foto lagi yang deket-deket situ. Dapet deh akhirnya, namanya SS dooonk.. Jadi sama kayak SS yang Spesial Sambel. Kita liat paket-paket foto dulu. Ternyata paketnya buat keluarga gitu. Gila aja dapet foto segede gaban.. Mau dipasang di mana?

Gak kehabisan akal, Inay pun bernegosiasi dengan mba-mba dan mas-mas di situ buat foto berempat tanpa pake harga paket. Cuman foto doank nih ceritanya.. Sesi pemotretan pun dimulai… Nih salah hasil jepretan handal masnya!!

Dari kiri ke kanan: Isa, Eka, Inay, Anggi

Sesi pemotretan ini disponsori oleh Inay. Yeeee…tengkyuh ya nay…. 😛

Kita pun segera meluncur ke kawasan Kiaracondong buat makan di SS yang kali ini bukan merupakan nama tempat foto, melainkan nama tempat makan. Seperti yang udah disebutin sebelumnya, SS tuh kepanjangannya Spesial Sambal. Berpusat di Yogyakarta dengan menu andalannya sambel yang variasi banyak banget. Recommended deh!! Hehehe…

Abis makan, jam 11 malem ke Buah Batu lagi. Kali ini kita mau konser di NAV. Pas mau pesen ruangan yang small, eh penuh coba.. Pindah deh ke NAV yang di Jln Pelajar Pejuang. Dan alhamdulillah ada yang kosong. Hihihi… Konser diselenggarakan selama 2 jam. Abis selesai konser, pulang deh..

Rencana jam tengah 6 entar mau lari-lari pagi di sekitaran kampus. Duh, bisa gak ya? Jam segini aja masih sempet-sempetnya ngeposting blog. Ga lebih dari sejam lagi udah adzan subuh padahal. Hahahaha….