Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

Traveling

#tripMeSra: Ngeteng Ganteng ke Melaka

Kelihatannya nggak sulit-sulit amat™ menuju Malaysia dari Singapore lewat darat. Dan itu terbukti saat perjalanan saya menuju Melaka. Mungkin ada bus langsung Singapore-Melaka. Tapi biar lebih hemat saya transit dulu di Johor. Jadi dari Singapore saya pake bus Causeway Link, naik di Queen Street lalu turunnya di Terminal Larkin. Selama perjalanan, bus akan berhenti di dua imigrasi untuk keluar dari Singapore dan masuk ke Malaysia. Saat kita turun di Imigrasi pastikan barang-barang dibawa semua. Setelah sukses mendapat cap kita naik lagi ke bus dengan merek yang sama, nggak harus bus yang tadi. Jadi tiket harus disimpan sebagai bukti kalo kita emang penumpang bus dengan merek itu atau terpaksa harus bayar lagi di bus nanti.

Perjalanan Singapore-Johor ternyata nggak begitu lama, apalagi kalo nggak ada antrian panjang di imigrasi. Tidur di bus pun hanya menjadi wacana semata. Singapore-Johor hanya dihubungkan oleh jembatan, kira-kira sepanjang 1 km. Selain kendaraan pribadi dan bus, ternyata ada juga lho yang bawa motor. Bahkan yang jalan kaki di jembatan itu pun ada. Hahaha pasti cape diterpa angin. Dan setelah dapet cap Malaysia jangan merasa kalo udah nyampe tujuan. Karena terminal yang sepaket dengan imigrasi itu adalah JB Sentral. Terminal Larkin masih harus ditempuh beberapa kilometer lagi.

Begitu nyampe Terminal Larkin, turunlah dari bus dengan gaya yang sangat bersahaja. Jangan kelihatan bingung. Karena calo akan segera menyerbu calon penumpang dengan gesitnya. Bentuk Terminal Larkin ini 11 12 lah sama terminal-terminal yang ada di Indonesia pada umumnya, suasananya udah beda kayak negara yang ada di selatannya. Haha.. Biar nggak terjebak oleh godaan calo mending udah punya pilihan mau naik bus apa, sukur-sukur kalo sempet beli online. Saat itu saya sudah mempercayakan kepada (lagi-lagi) Causeway Link. Loketnya gampang dicari karena tulisan Causeway Link memang terpampang nyata di sana.

Terminal Larkin ini sepaket sama pasar. Dan kayaknya terminal-terminal di Malaysia ini selalu jadi satu sama pusat perbelanjaan deh, di Melaka Sentral dan JB Sentral juga sama. Jadi kalo pas nunggu jadwal bus berangkat bisa sambil belanja atau sekedar cuci mata. Deket Terminal Larkin juga ada McD/KFC. Sapa tau gengsi kalo nongkrongnya di pasar.

Perjalanan ke Melaka dari Terminal Larkin memakan waktu kira-kira 3 jam. Bisa lebih kalau macet. Jangan harap mendapat pemandangan indah selama perjalanan. Mending tidur aja. Karena jalanan di Malaysia itu rata-rata isinya kebun sawit dan kebun karet. Hampir mirip sama jalan lintas Sumatera. Cuman bedanya kalo di Malaysia udah pake jalan tol.

Setelah tiga jam perjalanan, sampe juga di Melaka Sentral. Udah malem. Sepi. Tujuan utama kami adalah cari penginapan yang bisa dijangkau dengan berjalan kaki dari sekitaran Kota Tua. Saya hanya berbekal Google Maps yang udah ada bintangnya. Entah apa itu nama tujuannya. Kota Tua? Red Building? Pokoknya kami sekarang ada di sini dan akan menuju ke sini. Niat awal mau jalan kaki. Cuman berhubung ada yang pengen berjumpa dengan tandas dan kok kayaknya jauh juga ya, akhirnya kami malah naik taksi. Trus bilangnya mau cari penginepan. Dan sama si supir taksi itu dicarikan hotel yang harganya kurang bersahabat. Yaudah kami minta diturunkan di Jonker Street aja.

Beruntung saat itu pas lagi weekend. Jadi banyak orang yang buka lapak di Jonker Street. Rata-rata yang berjualan di sana penduduk keturunan Chinese, karena emang daerah Chinatown juga sih. Yang dijual pun macem-macem, ada mainan, kaos kaki, makanan, minuman, ya sama lah kayak yang ada di Gasibu. Cuman buat jajan di sini harus memilah dan memilih juga. Bisa-bisa malah dapet makanan non halal. Itu tadi yang pengen ke tandas langsung melek melihat kemeriahan Jonker Street. Walaupun udah kemalaman sih, beberapa pedagang terlihat udah beres-beres untuk bersiap pulang. Dan kuliner kami malam itu hanya sebatas air jeruk yang ada semacam cincaunya, kentang spiral, dan carrot cake. Carrot cakenya pun sepiring berempat karena itu adalah piring terakhir yang mereka jual. Insya Allah halal ya. Ada sih tulisan no pork, tapi kan halal bukan cuma dilihat dari faktor daging babi doang. Hahaha..

Puas menjelajah Jonker Street, kini saatnya mencari penginapan. Dan lagi-lagi disertai drama. Ternyata susah go show di malam yang sepi tanpa bekal googling dahulu di mana daerah yang banyak penginapannya. Setelah kebingungan akhirnya GPS pun dipake. Gunakan Penduduk Sekitar! Dan saat itu yang terlihat hanya beberapa abang-abang becak. Salah seorang dari mereka menunjukkan salah satu jalan yang katanya banyak penginapannya. Kami segera capcus ke sana. Penginapan pertama yang kami masuki ternyata tidak memiliki kriteria kamar yang kami minta: dorm. Saat hendak beranjak dari tempat itu, bapak-bapak chinese yang menjaga penginapan itu malah mengantar kami menuju penginapan yang katanya ada dormnya.

Dapatlah penginapan milik encik-encik keturunan India namanya Raymond’s Boutique Travellers Home. Ternyata bukan dorm, tapi kamar dengan kapasitas 4 orang. Dan harganya sesuai. Lah kebetulan banget! Langsung deh deal, mengisi data-data yang diperlukan, dan menuju kamar karena udah cape banget. Saking excitednya sampe lupa berterima kasih sama bapak-bapak chinese yang telah menyelamatkan anak-anak terlantar. Kamarnya lumayan lah, bersih, ber-AC, wifi kenceng, dan kamar mandi di luar pake air panas. Kami pun segera mandi, sholat, tidur nyenyak, dan hidup bahagia selamanya.


#tripMeSra: Menjamah Singapore

Oke lupakan drama di postingan sebelumnya karena kisah pengkhianatan itu hanya akan menimbulkan nestapa. :)) Nggak ada internet bukan berarti nggak bisa kirim SMS kan ya. Baru nyadar kalo nomer halo saya yang lama udah aktif roaming internasional. Mwahaha.. Dan singkat cerita saya udah ada di salah satu kamar di Village Hotel Bugis yang mayan banget buat ukuran gembel. Bahkan kalaupun tidur di bawah pake karpet udah bisa dibilang nyaman, sekre HMIF lewat dah. Tapi yang tidur di bawah bukan saya sih, jadi nggak tau juga sebenernya nyaman apa nggak. :)) Dan kelelahan berdrama langsung luntur begitu mandi di bawah shower air panas.

Keesokan paginya saya beserta pasukan segera bersiap-siap buat jalan-jalan entah ke mana. Ya pokoknya cari makan dulu lah ya. Dan murtabak rusa menjadi jodoh untuk membuka hari kemerdekaan ini. Tempatnya ada di sebelah utara persis Masjid Sultan. Deket banget dari hotel, tinggal jalan kaki 27 langkah. Harga murtabak rusa ini dua kali lipat dari murtabak sapi atau kambing. Rasanya hambar, lebih nampol martabak Rahayu deh. Tapi ya patut dicoba sih.

Setelah sarapan ganteng, kami segera berjalan kaki ke Stasiun Bugis buat menuju ke Merlion. Kami turun di Raffles Place. Dari situ kemudian kami jalan kaki menyusuri Singapore River. Bakat narsis pun keluar selama perjalanan ke Merlion.

Nah jadi Merlion itu cuma gitu aja ya. Haha.. Semacam patung hasil fusion antara Ariel dan Simba yang menyemburkan air dari mulutnya. Tapi ya tetep sih kalo pertama ke Singapore naluri buat foto di situ pasti sangat tinggi. Sehabis dari Merlion kami jalan lagi menyusuri Sungai Singapore di sisi seberangnya buat menuju ke Marina Bay Sand dan Garden by the Bay. Nggak, nggak kok. Ke Marina Bay Sand cuma di serambinya aja, nggak sampe ke atas sana.

Garden by the Bay itu sejenis taman buatan. Saking sedikitnya lahan hijau di Singapore, mereka pun sampe niat bikin taman. Kalo malem lebih bagus tuh, gemerlap lampu menghiasi super tree. Buat masuk sini gratis. Dan mungkin karena gratis tempat ini jadi dipenuhi sama mbak-mbak ‘expat’ dari Indonesia yang fasih berbahasa Jawa ngapak. Tapi ada beberapa spot yang berbayar juga, sapa tau penasaran gimana rasanya menyeberangi jembatan sirotol mustaqim yang menghubungkan antar super tree.

Agenda selanjutnya adalah makan. Sempat kepikiran buat ke KBRI, sapa tau ada makan gratis 17an. Haha nggak deng, mana ada nyali. Biar gampang mau makan apa akhirnya kami balik ke Bugis aja. Trus nyari RUMAH MAKAN PADANG di deket Masjid Sultan. Biarin deh jauh-jauh ke Singapore makannya makanan Padang, mikirnya biar puas sekalian. Menurut ngana kenyang makan murtabak rusa buat berempat tanpa nasi HAH??

Setelah makan, sebagai orang yang beriman kami melipir ke Masjid Sultan buat sholat dan refill air minum. Haha..airnya dingin seger, jadi air yang udah dibawa ke mana-mana tadi mending saya buang ganti yang baru aja. Inilah kehebatan Singapore, air keran bisa diminum langsung tanpa dimasak. Keran nganggur itu rejeki banget daripada keluar duit buat beli air di Sevel.

Dan tiba saatnya untuk meninggalkan Singapore. Bus menuju ke Johor bisa didapat di Queen Street. Ternyata ga jauh juga dari hotel. Tinggal berjalan kaki 69 langkah ke utara. Ada dua bus di sana, saat itu kami memilih Causeway Link sesuai rekomendasi mainstream blogger Indonesia. Kita harus antri dulu di line yang udah disediakan. Setelah itu baru bayar tiket. Harganya kalo ga salah 2.9 SGD.

Good bye Singapore. See you the day after tomorrow. Saya mau bobo bentar di bus.


#tripMeSra: Malam Tirakatan di Singapore

“Hari terakhir nginep di Johor aja gimana? Menurutku Tune Hotels lumayan murah nih.”
“Yaudah sih nggak papa, biar lebih jelas nasib kita. Mereka pasti juga setuju.”
“Oke kalo gitu pesen sekarang ya.” *klak klik klak klik* “Ini dua kamar yang satu pake namamu aja, nomer paspormu berapa?”
*lalu hening* *zoom in ke muka Whe* *kemudian panik*

Tengah malam sebelum berangkat sudah muncul drama. Paspor Whe entah ada di mana. Sudah dicari di kamar juga nggak ada. Dan kemungkinan ada di Bandung! Ternyata ini sudah menjadi skenario Allah. Tsaaaahh… Kebetulan Andit ada di rumah Whe di Bandung, jadi dia bisa nyariin. Nyarinya pun butuh waktu banget karena buku ijo itu bener-bener tidak diketahui keberadaan pastinya. Coba Andit-Arif nggak ikut pergi, bisa-bisa saya melakukan single trip. 😐 Setelah paspor ketemu, hotel pun akhirnya dibooking. Dua kamar jadinya dipesan atas nama saya semua. Untung juga malem itu pake book hotel segala, kalo nggak ya si paspor nggak bakal kesebut. Fiyuh..

Pesawat Arif dan Andit berangkat sekitar pukul 15:00. Yang awalnya saya dan Whe belum tau mau ke bandara jam berapa, akhirnya kudu berangkat mengikuti jadwal mereka untuk melakukan serah terima paspor. Saya, Whe, dan Arif berangkat ke bandara naik taksi dari Jakarta. Sedangkan Andit naik Primajasa dari Bandung.

Baru kali ini saya naik taksi yang supirnya super duper oon. Berkali-kali dia nanya arah lewat mana. Dia sempet ngaku nggak tau daerah Kuningan. Padahal Whe ngasih navigasi juga dari peta. Setelah diancam mau turun, akhirnya dia nggak nanya lagi. SEBENERNYA DIA TAU JALAN KE BANDARA!

“Kirain masnya tau jalan pintas. Kalo nggak kan tadi mending saya arahin ke sini sini sini udah deh sampe… Yaudah nanti bayarnya dipotong.”

Ah mbuh lah pak, karepmu. Kami jadinya tour Jakarta dulu gara-gara supir taksi Express ini. Syit! Dan omongan dia buat ngasih potongan tarif taksi hanya janji manis. Motong Cuma sekian ribu. Nggak berkah banget makan duit hasil nipu. Udah saya komplen sih lewat Twitter, semoga dipotong gaji. 😛

Setelah Whe bertemu dengan paspornya, setelah kami melakukan ibadah sholat duhur, setelah Arif-Andit memasuki terminal 2D, akhirnya tiba juga masa-masa penantian yang membosankan. Mau ngapain coba dari siang sampe jam 19:40 di bandara? Lounge gratis kartuhalo nggak ada pula di terminal 2D. Ngemper kok rasanya kurang elegan. Akhirnya Whe punya ide buat muter-muter bandara pake free shuttle bus. Nah! Daripada ngga ngapa-ngapain yaudah sih. Dari terminal 2, lanjut ke terminal 3 buat cuci mata. Dari terminal 3 meluncur ke terminal 1 buat makan di Solaria. Abis itu baru deh ke terminal 2 lagi. Keberadaan free shuttle bus ini lumayan untuk menghibur pria-pria kesepian seperti kami.

Sekitar jam 6 sore saya dan Whe pun langsung check in, bayar airport tax, antre imigrasi, dst. Semua lancar sampai akhirnya memasuki ruang tunggu buat boarding. Ngantuk sis, kurang tidur sejak semalem.

Pesawat dari Soekarno-Hatta ke Changi tidak mengalami delay. Alhamdulillah wa syukurillah akhirnya mendarat dengan selamat di Singapore sekitar pukul 22:30 waktu setempat. Sambil antre imigrasi, Whe sempet chat dengan Andit pake wifi bandara. Mereka sudah menuju hotel. Kami akan ketemuan di dekat Stasiun Bugis di perempatan Rochor Rd-Victoria St. Setelah proses di imigrasi selesai, kami berdua langsung mengejar MRT terakhir pukul 23:18. Syukurlah masih sempet. Semakin mendekati stasiun, sinyal wifi pun melemah. Sepertinya akan ada pesan yang tak tersampaikan……….. 😮

Mau bayar MRT ada banyak caranya. Salah satunya pake kartu prabayar ezlink, salah duanya beli tiket di mesin, salah tiganya mmmm kayaknya cuma dua itu deh caranya hahahaha. Selama di Singapore sepertinya nggak bakal sering naik MRT, jadi kami memutuskan buat beli tiket tiap mau naik MRT. Ezlink lebih banyak mengeluarkan uang. Cara membeli tiket: pilih rute tujuan, nanti mesin akan menghitung ongkos, dan kita tinggal memasukkan uang ke mesin. Kalo uang kita lebih, akan ada kembaliannya kok. Setelah itu akan muncul sebuah kartu dari mesin. Kartu ini nantinya kita tap di gerbang masuk/keluar stasiun. Oiya, kartu ini bisa dipake enam kali. Jadi kalo mau naik MRT lagi tinggal letakkan kartu di mesin, pilih tujuan, bayar, dan kartu tadi langsung bisa dipake lagi, nggak perlu ngeluarin kartu baru. Hemat kertas. Sekali jalan dari Changi ke Bugis kalo nggak salah sebesar $2.60. Tarif MRT tergantung tujuan kita mau ke mana.

Setelah sampai di Stasiun Bugis saya dan Whe segera menuju perempatan Rochor buat mangkal malem-malem. Sepi. Mereka di mana? Lumayan lama saya dan Whe menunggu. Saking lamanya kami sampe sempet thawaf ke beberapa tempat keramaian hanya untuk mencari wifi gratis. Namun usaha itu sia-sia. Di sevel dan mekdi nggak ada wifi, di tempat yang udah tutup ada wifi tapi digembok. Sudah hampir satu jam kami terlunta-lunta. Mau ke hotel juga ngga tau kamar nomer berapa, padahal hotel hanya beberapa langkah dari Stasiun Bugis.

Sedih nggak sih idup kami berdua? Di saat orang-orang di tanah air merayakan hari kemerdekaan dengan menggelar malam tirakatan, masih ada juga WNI belum memperoleh kemerdekaan untuk mendapatkan kehangatan. Ternyata gini ya rasanya nggembel lvl international. 😥


#tripMeSra: Preambule

Go international nggak akan terlaksana kalau hanya sekedar wacana saja. Agnez Mo bisa membuktikan kepada Indonesia kalau akhirnya dia bisa merilis single international juga karena kerja kerasnya selama ini. Kalau dia bisa, kenapa saya enggak ya kan? Dengan semangat 45, 17an kemarin saya dan tiga orang teman melakukan trip mainstream ke negara tetangga. Nggak usah jauh-jauh, bagi saya ke Singapore dan Malaysia juga sudah cukup kok untuk menjadi saingan Agnez Mo. Kota tujuan dari perjalanan ini difokuskan pada Singapore dan Melaka. Lalu secara iseng terbentuklah hashtag #tripMeSra, trip Melaka-Singapura. Maksa sih, tapi yang penting unique. Kumpulan foto di Instagram bisa dicari pake hashtag itu lho.. 😛

Tiket pesawat CGK-SIN PP saya beli pada bulan Mei. Berangkat kalo bisa secepetnya, tapi ya nggak cepet-cepet amat. Maka terpilihlah tanggal 16-19 Agustus, tanggal di mana arus balik lebaran sudah mulai normal. Sebelum beli, saya dan Whe mencoba untuk mengajak Arif biar nanti nggak sepi-sepi amat di sana. Namun dia menolak dengan beribu alasan, padahal juga pengen. Tjih! Oke, kalo gitu selama membicarakan itin dan segala persiapan, Arif akan dipaksa terlibat. Grup WhatsApp pun dibuat khusus untuk membicarakan trip ini, walaupun sebenernya dibuat untuk memotivasi manasin dia buat ikut. Dan itu berhasil! Dia menyusul beli tiket bareng Andit mungkin kira-kira sebulan sebelum berangkat. Saya dan Whe berangkat naik Tigerair. Arif dan Andit berangkat beberapa jam lebih awal naik Lionair.

Ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan saat masih di tanah air. Beberapa di antaranya adalah penginapan, uang, steker/colokan (duh norak banget bahasanya, tapi masyarakat awam pasti lebih paham dengan istilah colokan kan?), dan komunikasi. Saya kasih tips sekalian sharing pengalaman kemarin ya.

Penginapan dapat dipesan jauh-jauh hari secara online, cari langsung saat di tiba di tujuan, ikutan Couchsurfing, atau nebeng ke kerabat. Ayo coba dicari, kira-kira ada nggak keluarga atau kenalan yang lagi ada di sana? Kemarin sih saya di Singapore numpang di hotel temen. Mayan bingits lah ya cuma ngasih upeti berupa bakpia dua dus, Indomie ayam bawang, dan Malkist Roma bisa dapat tumpangan hotel senilai (kayaknya sih) $170 semalem. Ihik.. 🙄 Nah kalo sewaktu di Melaka, tengah malam kami go show niatnya cari yang tipe dorm. Konon katanya banyak penginapan bertebaran di sini, dari yang kasurnya ada bed bugsnya sampe hotel mewah juga ada. Tenang aja nggak bakal keabisan. Tapi ya lebih baik survey dulu secara online mau nginep di sebelah mana. Ternyata kemarin itu kami dapat sekamar berempat, pas banget deh. Kamar bersih dan free wifi, harganya pun cuma RM70. Dan terakhir, sebelum menginjakkan kaki ke Singapore lagi, kami bermalam di Johor Bahru. Sudah pesen hotel sebelumnya lewat web seharga RM143.84. Harga ini termasuk mahal sih, kalo pesen jauh-jauh hari bisa dapat harga yang lebih murah. Fyi, harga hotel di Johor banyak yang lebih murah daripada hostel tipe dorm di Singapore. Mungkin ini bisa jadi bahan pertimbangan buat menekan budget. Kenyamanannya juga jelas beda.

Untuk masalah uang lebih baik menukar rupiah ke dolar dan ringgit di Indonesia, biar nggak ribet sewaktu sampe di negara tujuan. Saya sarankan nggak usah banyak-banyak, sesuaikan dengan itinerary. Waktu itu kami cuma bawa 197 SGD dan 400 MYR dari Indonesia. Rencananya kalo kurang (ya pasti kurang lah!) mau ambil di ATM atau gesek aja. Soalnya bahaya juga kalo bawa cash banyak-banyak, apalagi kalo kamu mendapat amanah membeli barang titipan seharga belasan juta rupiah. Bank di Indonesia yang katanya gratis tarik tunai di Malaysia dan Singapore adalah BII dan CIMB Niaga. Kebetulan saya punya BII yang sudah kakak-adek sama Maybank, jadi bisa dicoba. Dan ternyata benar, tarik tunai lewat ATM Maybank di dua negara itu gratis tanpa ada biaya macem-macem. Tapi ratenya Maybank lebih mahal ketimbang di money changer di Indonesia. Padahal sebelumnya sempet cek di webnya kalo harganya lebih murah. Argh, tertipu!  Nggak tau deh kalo bank lain gimana ratenya.

Perlu diketahui bahwa colokan di Singapore dan Malaysia berbeda dengan di Indonesia. Mereka pake tipe yang lubangnya ada tiga. Kalo pengen gampang bawa aja converter. Tapi kalopun nggak bermodal buat beli, ada triknya kok. Kalo charger nggak bisa masuk ke lubang, colok aja lubang yang nggak tercolok pake pensil. Dan itu sudah terbukti berhasil. 😀

Soal komunikasi, jangan lupa aktifkan international roaming saat masih di Indonesia. Caranya tanya CS masing-masing provider aja yes. Biasanya kalo prepaid aktivasinya nggak pake syarat macem-macem kok. Kalo sudah aktif, handphone akan mencari jaringan secara otomatis. Tergantung setting hapenya juga sih, sekali lagi kalo kurang paham bisa tanya ke CS. Kemarin saya pake dua kartuhalo. Yang satu sudah aktif roaming, pas di Singapore pake jaringan SingTel dan di Malaysia pake jaringan Maxis. Dan nomer satunya lagi belum aktif roaming, jadi nggak dapat sinyal sama sekali. Mau aktifin roaming aja tagihan minimal harus 300ribu dulu, nomer saya yang ini mah sebulan nggak nyampe segitu keleus. KZL! O_o Perlu diketahui juga bahwa tarif nelpon, SMS, dan internet saat roaming itu luar biasa mahal. Bahkan nerima telpon aja bayar. Tapi kalo nerima SMS gratis kok. Ada sih paket roaming gitu, tapi bagi saya tetep aja masih mahal. Mending beli simcard di negara tujuan atau nyari wifi biar bisa tetep eksis. Selama roaming kemarin nggak ada masalah dengan keluar-masuk SMS dan telpon. Semua lancar jaya. SMS dari bank yang berisi token SMS banking pun masih bisa diterima di luar negeri.

Sekian preambule untuk #tripMeSra series ini. Kurang dan lebihnya mohon maaf. Semoga menginspirasi ya sis. Preeeett…XD


‘Colokan Listrik’ Berbagai Negara

Tau steker kan? Bahasa Jawanya sih colokan listrik. 😛

Mungkin nggak banyak dari kita yang tau kalo ada berbagai macam jenis dari colokan tersebut. Tiap negara punya standardnya sendiri. Postingan kali ini saya mau ngebahas tentang berbagai macam jenis steker. Itung-itung bisa buat persiapan melancong ke luar negeri lah. Nggak lucu kan kalo kita udah sampe Zimbabwe tapi nggak bisa ngecharge handphone… 😐

(more…)


Bikin Paspor: Hari Ketiga (Tamat)


sebelumnya

Jadwal ambil paspor pun telah tiba. Hore hore horeee….
Saya nyampe kantor imigrasi jam 13:20. Loket buat ambil sih bukanya jam 13:00. Kali ini ga pake ambil nomer antrian. Langsung aja serahin bukti buat ambil paspor, ntar nama bakal dipanggil. Cuma ditunggu sambil ngetweet dan cek in, ga sampe 15 menit langsung dipanggil nama saya. Nah udah gini doang. Hahaha….

Tapi kenapa ambil paspornya cepet dan nggak antri ya? Su’udzon lagi deh jadinya, pasti ada permainan calo. Si calo ambil bukan di jadwalnya. Hehehehe.. 😛

Bikin paspor itu nggak susah kok. Proses yang saya butuhkan cuma 2 minggu. Mungkin bisa jadi lebih cepet, tergantung keberuntungan anda. 😀
Berhubung saya belum nikah dan belum kerja, syarat yang dibutuhkan pun cuma KTP, kartu keluarga, akte kelahiran, dan KTM. Alamat yang saya pake pun alamat Jogja, karena udah online jadi ga masalah mau bikin di mana aja. Gak ribet kan?


Bikin Paspor: Hari Kedua

sebelumnya

Di hari kedua membuat paspor ini, saya sampe kantor imigrasi pukul 8:15. Langsung aja ambil nomer antrian. Dan ternyata saingan saya adalah para calo.. 😀
Saya dapet antrian nomer 249. Gila aja, kantor kan bukanya jam 8, masa dalam waktu 15 menit udah segitu aja angkanya.. Hahaha…
Dan saat itu juga masih jalan nomer 40an. Di hari ini agenda saya: membayar paspor, foto, scan sidik jari, dan wawancara. Awalnya nunggu antrian buat pembayaran. Mbak-mbak di sana akan memanggil 20 nomer sekaligus. Begitu nomer saya dipanggil, saya langsung mendatangi loket pembayaran dengan menyerahkan nomer antrian dan tanda terima permohonan yang diberikan di hari pertama. Eh, aneh loh…masa yang dipanggil 20 nomer tapi yang antri dikit. Hmmm..curiga udah ada campur tangan calo nih dari dalem. Hahaha… 😛

Setelah nyerahin itu-itu semua, nama saya dipanggil buat membayar. Rinciannya kayak gini nih:

  • Tarif SPRI: Rp 200.000 *buku paspor 48 halaman*
  • Tarif TI: Rp 55.000 *jasa penggunaan teknologi sistem penerbitan paspor berbasis biometrik*
  • Tarif sidik jari: Rp 0

Jadi totalnya membayar Rp 255.000. Dulu denger-denger tarif sidik jari tuh Rp 15.000, tapi sekarang kok gratis ya? Hihihi…
Abis bayar, lagi deh saya disuruh nunggu dan dipanggil lagi buat ambil bukti pembayaran.

Setelah proses pembayaran selesai, baru deh antri buat masuk ke ruangan foto. Dan ini lumayan lama, saya aja sampe kepotong istirahat dan baru masuk pukul 13:30. Setelah nama saya dipanggil, saya masuk ruangan dan terjadilah sesi pemotretan. Kudu pake baju berkerah loh, kalo nggak bakal dipinjemin sama sana. Hahahah… Setelah itu baru kesepuluh jari tangan saya discan secara komputerisasi. Beda kayak jaman bikin SIM, tangan belepotan tinta.. 😛

Setelah sidik jari saya discan, baru saya wawancara di ruangan itu juga. Wawancara di sini cuman sekedar ditanyain mau ke mana dan dalam rangka apa. Juga konfirmasi tentang data-data yang telah saya isikan sebelumnya. Abis itu tanda tangan dan selesai deh, ga pake nunjukin dokumen asli kayak KK, akte, dsb. Dan lagi-lagi saya mendapatkan kertas yang nantinya digunakan untuk pengambilan paspor. Jadwal saya mengambil paspor adalah tanggal 11 Mei 2011!! Lama bener cyiinn!!! Tapi gapapa lah, ga butuh-butuh amat ini..

Hari ini saya menghabiskan waktu 6 jam di kantor imigrasi.. 😐

bersambung


Bikin Paspor: Hari Pertama

Berikut ini adalah tahapan yang saya lalui dalam proses pembuatan paspor.

Yang jelas saya minta dikirimin dulu kartu keluarga, akte kelahiran, dan ijazah SMA dari rumah. Soalnya saya mau bikin di Bandung, sedangkan KTP saya Jogja. Begitu dapet dokumen-dokumen itu, langsung deh discan, trus daftar online di sini.

Keesokan harinya, alias tadi pagi, saya langsung mendatangi kantor imigrasi yang terletak di Jalan Surapati No 82. Nyampe jam 8:30. Mau minta antrian dulu ga dibolehin sama satpamnya. Niatan multitasking nunggu antrian sambil ngisi form gagal jadinya. Yaudah lah ikuti kata si satpam, ambil form dulu baru diisi trus minta nomer antrian.

Dan sebelum ambil form yang gratis itu ternyata masih disuruh beli map kuning yang seharga Rp10.000 di kantin belakang. Baaaah..ternyata masih ada juga biaya-biaya yang gak dibayarkan ke negara. 😀
Pas beli map kuning dapet hadiah sampul paspor lho.. 😐

Setelah selesai ngisi dan ambil antrian, sebaiknya duduk manis nunggu nomer saya dipanggil. Pas itu saya cuman nunggu 10 antrian. Gak lebay juga sih antrinya. Banyak orang ngeluh antrinya bakal panjang. Atau mungkin kebetulan aja saya dapet hari dan jam yang bersahabat.

Nah setelah nomer saya dipanggil, saya segera mendatangi mbak-mbak di loket. Nyerahin form yang udah diisi tadi, fotokopi dokumen-dokumen (KK, Akte, KTP, KTM), dan bukti udah daftar online. Abis itu udah deh, dikasih tanda terima permohonan dan disuruh balik lagi tanggal 29 April buat wawancara. Di hari pertama ini saya menghabiskan waktu kurang dari satu jam di kantor imigrasi.

PS: Guna saya daftar online semalem apaan yak? Antriannya aja disamain sama yang gak daftar online dan suruh dateng lagi buat wawancara, foto, dsb dua hari lagi. Jadi penasaran, jangan-jangan yang gak daftar online juga sama nih suruh dateng dua hari lagi. *su’udzon dikit*
Kalo emang bener kayak gitu, berarti saya mempermudah mereka buat input data dong? 😐

bersambung


HMIF Melancong ke Pantai Sadranan

Pada tanggal 18 Januari 2010, beberapa anak HMIF IT Telkom pergi ke Yogyakarta. Akhirnya maen ke Pantai Sadranan, Gunung Kidul deh.. Inilah foto-fotonya..

Versi lengkap dari foto ini bisa dilihat di sini..