Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

#tripMeSra: Malam Tirakatan di Singapore

“Hari terakhir nginep di Johor aja gimana? Menurutku Tune Hotels lumayan murah nih.”
“Yaudah sih nggak papa, biar lebih jelas nasib kita. Mereka pasti juga setuju.”
“Oke kalo gitu pesen sekarang ya.” *klak klik klak klik* “Ini dua kamar yang satu pake namamu aja, nomer paspormu berapa?”
*lalu hening* *zoom in ke muka Whe* *kemudian panik*

Tengah malam sebelum berangkat sudah muncul drama. Paspor Whe entah ada di mana. Sudah dicari di kamar juga nggak ada. Dan kemungkinan ada di Bandung! Ternyata ini sudah menjadi skenario Allah. Tsaaaahh… Kebetulan Andit ada di rumah Whe di Bandung, jadi dia bisa nyariin. Nyarinya pun butuh waktu banget karena buku ijo itu bener-bener tidak diketahui keberadaan pastinya. Coba Andit-Arif nggak ikut pergi, bisa-bisa saya melakukan single trip.😐 Setelah paspor ketemu, hotel pun akhirnya dibooking. Dua kamar jadinya dipesan atas nama saya semua. Untung juga malem itu pake book hotel segala, kalo nggak ya si paspor nggak bakal kesebut. Fiyuh..

Pesawat Arif dan Andit berangkat sekitar pukul 15:00. Yang awalnya saya dan Whe belum tau mau ke bandara jam berapa, akhirnya kudu berangkat mengikuti jadwal mereka untuk melakukan serah terima paspor. Saya, Whe, dan Arif berangkat ke bandara naik taksi dari Jakarta. Sedangkan Andit naik Primajasa dari Bandung.

Baru kali ini saya naik taksi yang supirnya super duper oon. Berkali-kali dia nanya arah lewat mana. Dia sempet ngaku nggak tau daerah Kuningan. Padahal Whe ngasih navigasi juga dari peta. Setelah diancam mau turun, akhirnya dia nggak nanya lagi. SEBENERNYA DIA TAU JALAN KE BANDARA!

“Kirain masnya tau jalan pintas. Kalo nggak kan tadi mending saya arahin ke sini sini sini udah deh sampe… Yaudah nanti bayarnya dipotong.”

Ah mbuh lah pak, karepmu. Kami jadinya tour Jakarta dulu gara-gara supir taksi Express ini. Syit! Dan omongan dia buat ngasih potongan tarif taksi hanya janji manis. Motong Cuma sekian ribu. Nggak berkah banget makan duit hasil nipu. Udah saya komplen sih lewat Twitter, semoga dipotong gaji.😛

Setelah Whe bertemu dengan paspornya, setelah kami melakukan ibadah sholat duhur, setelah Arif-Andit memasuki terminal 2D, akhirnya tiba juga masa-masa penantian yang membosankan. Mau ngapain coba dari siang sampe jam 19:40 di bandara? Lounge gratis kartuhalo nggak ada pula di terminal 2D. Ngemper kok rasanya kurang elegan. Akhirnya Whe punya ide buat muter-muter bandara pake free shuttle bus. Nah! Daripada ngga ngapa-ngapain yaudah sih. Dari terminal 2, lanjut ke terminal 3 buat cuci mata. Dari terminal 3 meluncur ke terminal 1 buat makan di Solaria. Abis itu baru deh ke terminal 2 lagi. Keberadaan free shuttle bus ini lumayan untuk menghibur pria-pria kesepian seperti kami.

Sekitar jam 6 sore saya dan Whe pun langsung check in, bayar airport tax, antre imigrasi, dst. Semua lancar sampai akhirnya memasuki ruang tunggu buat boarding. Ngantuk sis, kurang tidur sejak semalem.

Pesawat dari Soekarno-Hatta ke Changi tidak mengalami delay. Alhamdulillah wa syukurillah akhirnya mendarat dengan selamat di Singapore sekitar pukul 22:30 waktu setempat. Sambil antre imigrasi, Whe sempet chat dengan Andit pake wifi bandara. Mereka sudah menuju hotel. Kami akan ketemuan di dekat Stasiun Bugis di perempatan Rochor Rd-Victoria St. Setelah proses di imigrasi selesai, kami berdua langsung mengejar MRT terakhir pukul 23:18. Syukurlah masih sempet. Semakin mendekati stasiun, sinyal wifi pun melemah. Sepertinya akan ada pesan yang tak tersampaikan………..😮

Mau bayar MRT ada banyak caranya. Salah satunya pake kartu prabayar ezlink, salah duanya beli tiket di mesin, salah tiganya mmmm kayaknya cuma dua itu deh caranya hahahaha. Selama di Singapore sepertinya nggak bakal sering naik MRT, jadi kami memutuskan buat beli tiket tiap mau naik MRT. Ezlink lebih banyak mengeluarkan uang. Cara membeli tiket: pilih rute tujuan, nanti mesin akan menghitung ongkos, dan kita tinggal memasukkan uang ke mesin. Kalo uang kita lebih, akan ada kembaliannya kok. Setelah itu akan muncul sebuah kartu dari mesin. Kartu ini nantinya kita tap di gerbang masuk/keluar stasiun. Oiya, kartu ini bisa dipake enam kali. Jadi kalo mau naik MRT lagi tinggal letakkan kartu di mesin, pilih tujuan, bayar, dan kartu tadi langsung bisa dipake lagi, nggak perlu ngeluarin kartu baru. Hemat kertas. Sekali jalan dari Changi ke Bugis kalo nggak salah sebesar $2.60. Tarif MRT tergantung tujuan kita mau ke mana.

Setelah sampai di Stasiun Bugis saya dan Whe segera menuju perempatan Rochor buat mangkal malem-malem. Sepi. Mereka di mana? Lumayan lama saya dan Whe menunggu. Saking lamanya kami sampe sempet thawaf ke beberapa tempat keramaian hanya untuk mencari wifi gratis. Namun usaha itu sia-sia. Di sevel dan mekdi nggak ada wifi, di tempat yang udah tutup ada wifi tapi digembok. Sudah hampir satu jam kami terlunta-lunta. Mau ke hotel juga ngga tau kamar nomer berapa, padahal hotel hanya beberapa langkah dari Stasiun Bugis.

Sedih nggak sih idup kami berdua? Di saat orang-orang di tanah air merayakan hari kemerdekaan dengan menggelar malam tirakatan, masih ada juga WNI belum memperoleh kemerdekaan untuk mendapatkan kehangatan. Ternyata gini ya rasanya nggembel lvl international.😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s