Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

Bikin Paspor: Hari Kedua

sebelumnya

Di hari kedua membuat paspor ini, saya sampe kantor imigrasi pukul 8:15. Langsung aja ambil nomer antrian. Dan ternyata saingan saya adalah para calo..šŸ˜€
Saya dapet antrian nomer 249. Gila aja, kantor kan bukanya jam 8, masa dalam waktu 15 menit udah segitu aja angkanya.. Hahaha…
Dan saat itu juga masih jalan nomer 40an. Di hari ini agenda saya: membayar paspor, foto, scan sidik jari, dan wawancara. Awalnya nunggu antrian buat pembayaran. Mbak-mbak di sana akan memanggil 20 nomer sekaligus. Begitu nomer saya dipanggil, saya langsung mendatangi loket pembayaran dengan menyerahkan nomer antrian dan tanda terima permohonan yang diberikan di hari pertama. Eh, aneh loh…masa yang dipanggil 20 nomer tapi yang antri dikit. Hmmm..curiga udah ada campur tangan calo nih dari dalem. Hahaha…šŸ˜›

Setelah nyerahin itu-itu semua, nama saya dipanggil buat membayar. Rinciannya kayak gini nih:

  • Tarif SPRI: Rp 200.000 *buku paspor 48 halaman*
  • Tarif TI: Rp 55.000 *jasa penggunaan teknologi sistem penerbitan paspor berbasis biometrik*
  • Tarif sidik jari: Rp 0

Jadi totalnya membayar Rp 255.000. Dulu denger-denger tarif sidik jari tuh Rp 15.000, tapi sekarang kok gratis ya? Hihihi…
Abis bayar, lagi deh saya disuruh nunggu dan dipanggil lagi buat ambil bukti pembayaran.

Setelah proses pembayaran selesai, baru deh antri buat masuk ke ruangan foto. Dan ini lumayan lama, saya aja sampe kepotong istirahat dan baru masuk pukul 13:30. Setelah nama saya dipanggil, saya masuk ruangan dan terjadilah sesi pemotretan. Kudu pake baju berkerah loh, kalo nggak bakal dipinjemin sama sana. Hahahah… Setelah itu baru kesepuluh jari tangan saya discan secara komputerisasi. Beda kayak jaman bikin SIM, tangan belepotan tinta..šŸ˜›

Setelah sidik jari saya discan, baru saya wawancara di ruangan itu juga. Wawancara di sini cuman sekedar ditanyain mau ke mana dan dalam rangka apa. Juga konfirmasi tentang data-data yang telah saya isikan sebelumnya. Abis itu tanda tangan dan selesai deh, ga pake nunjukin dokumen asli kayak KK, akte, dsb. Dan lagi-lagi saya mendapatkan kertas yang nantinya digunakan untuk pengambilan paspor. Jadwal saya mengambil paspor adalah tanggal 11 Mei 2011!! Lama bener cyiinn!!! Tapi gapapa lah, ga butuh-butuh amat ini..

Hari ini saya menghabiskan waktu 6 jam di kantor imigrasi..šŸ˜

bersambung

4 responses

  1. ARDHY

    thanks tulisanya…
    berguna bgt,,
    soalnya saya jg br mau bikin paspor, btw paspor masa berlakunya brp lama yaa ??

    klo mau buatin paspor buat org tua yang mau berangkat haji tahun ini, orang yang bersangkutan hrs hadirr ya ?
    thanks…

    May 5, 2011 at 10:52

    • paspor di indonesia masa berlakunya 5 tahun.
      sepertinya pembuatan paspor jenis apapun kudu dateng ke kantor imigrasi buat foto, tanda tangan, sidik jari deh. kayaknya sih gitu lho yaa..šŸ˜€

      May 5, 2011 at 12:38

  2. kan katanya ada sesi wawancara tuh..
    ada sistem gugur ga sih?
    trus kalo misalnya kitanya cuma pengen buat aja sementara belum jelas mo kemana2nya, itu gimana?
    -muka polos-

    October 31, 2011 at 12:54

    • sebenernya wawancaranya bukan kayak mau masuk panitia mabim sih. haha.. ya cuman ditanyain mau ke mana, ngapain. waktu itu sih aku jawab ngasal mau liburan ke malaysia. eh ga taunya emang taun depan bakal ke sono. :p
      sebelahku kemaren perpanjangan paspor, pas ditanyain mau ke mana dia jawabnya cuma mau perpanjang aja.

      November 6, 2011 at 23:51

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s