Dunia akan Penuh Makna jika Anggi Menulis untuk Kalian

Retweet

Tulisan kali ini saya akan membahas tentang retweet. Semua pasti tau di mana kita bisa menjumpai itu. Retweet gayanya www.twitter.com adalah untuk sekedar ‘forward’ tweet orang yang kita follow kepada follower kita. Itupun kalo tweet orang yang bersangkutan tidak diprotect.

Nah ternyata ada juga retweet gayanya aplikasi pihak ketiga. Yang biasanya sih ada embel-embel RT di depannya. Ternyata yaaa, gaya retweet kayak gini sering dipakai pengguna twitter untuk membalas tweet. Padahal udah jelas-jelas ada reply.

Perbedaan utama ngobrol pake retweet (yang pake embel-embel RT) dengan reply biasa pun sangat jauh. Kalo pake reply, tweet hasil reply-an kita cuman akan muncul di timeline orang yang sama-sama ngefollow orang yang sedang ngobrol. Bingung? Gini deh.. Misal ada empat orang. A, B, C, dan D. Si A, B, dan C saling memfollow satu sama lain. Sedangkan D cuma memfollow A dan dia gak kenal sama B dan C. Si A dan B sedang ngobrol pake reply, maka C bisa membaca obrolan mereka di timeline dan D tidak bisa membaca obrolan mereka karena cuma A yang difollow. Berbeda kalo A dan B bales tweet pake RT, istilahnya kayak bikin tweet baru, jadi D bisa membacanya. Itulah yang membuat timeline D penuh, padahal sebenernya nggak penting juga baca obrolan A dan B, toh ga kenal sama B ini..

Lagi deh, kalo pake RT buat sekedar ngeshare buat follower kita terkadang ada yang salah juga. Beberapa orang memprotect tweetnya supaya ga bisa dibaca oleh orang yang bukan followernya. Namun apa daya kalo ternyata di-RT sama followernya. Jadi semua orang bisa baca deh. Padahal kalo di webnya Twitter, tweet yang diprotect itu ga bisa diretweet loh.. Tweet yang diprotect khusus diperuntukkan bagi followernya saja, bukan orang lain.😛

Hahaha.. Mungkin tulisan saya ini sok-sokan abis. Tapi ya mau gimana lagi, Twitter pun menyediakan fungsionalitas udah bener. Kalo bales pake reply pun kita masih bisa ngeliat history percakapan sebelumnya. Jadi ga ada alesan “biar tau lagi bales tweet yang mana”. Tapi gara-gara ada aplikasi pihak ketiga itu terjadilah ketidaknyamanan. Timeline penuh sama obrolan tak dikenal termasuk dalam ketidaknyamanan tersebut. Yah tapi inilah Indonesia, kalo nggak ada RT pasti jarang bikin trending topic.😀

Pesan saya: Gunakan RT sebijak mungkin. Yang penting aja, jangan buat ngobrol.😀
Kalo tujuan awal anda membaca tulisan ini hanya untuk mengetahui bagaimana cara me-RT, pikir ulang..😛

3 responses

  1. Oiyah tambahan, males ngedit post.
    Mungkin itulah kebijakan dari Twiiter supaya tweet kita gak diretweet pake gaya RT. Kalo pake RT kan bisa diedit dulu. Dan itu akan berujung hoax. Hehehe…😛

    February 12, 2011 at 15:15

  2. susahnya ntar kalo lagi ngetweet sama lebih dari 2 orang kak. . yang ada ntar pada bingung pada ngomongin apa. .
    kan belum tentu bisa online bersamaan, kalo liat historynya juga sebagian besar pada males, ngelihat history setiap tweet kalo mau bales
    begitu menurut ane, baiknya sih forward hanya yg penting saja :DD

    July 7, 2011 at 15:32

    • kan ada reply to all.. :p
      dan kalo mau liat history, aku pake seesmic bisa keluar semua kok dari awal sampe akhir.. haha….

      July 7, 2011 at 19:09

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s